[LIPUTAN] Hari Belajar Anak 17 Maret 2019: Bermain Ular Tangga Kebun Kail

Pada hari Minggu pagi, tanggal 17 Maret 2019, lima belas anak Kampung Cigarugak berkumpul di Rumah KAIL untuk mengikuti Hari Belajar Anak (HBA). Pada kegiatan HBA kali ini, anak-anak diajak berkegiatan di Kebun KAIL. Kegiatan ini dipandu oleh Kak Melly Amalia, Kak Fransiska Damarratri, Kak Any Sulistyowati dan Kak Sally Anom Sari.

Pertama-tama, Kak Melly mengajak anak-anak berkumpul di labirin dan membuka kegiatan dengan olah raga bersama. Setelah itu, anak-anak dibagi menjadi dua kelompok. Satu kelompok dipandu oleh Kak Siska dan satu kelompok oleh Kak Melly. Mereka kemudian diajak berkeliling Kebun KAIL untuk mengenal berbagai jenis tanaman yang ada di sana dan manfaatnya.


Mengenal jenis dan manfaat tanaman di Kebun KAIL bersama Kak Siska

 
Mengenal jenis dan manfaat tanaman di Kebun KAIL bersama Kak Melly 

Setelah berjalan-jalan di Kebun KAIL, anak-anak masuk ke kelas. Setiap anak duduk bersama kelompoknya masing-masing. Mereka kemudian menggambar tanaman yang tadi mereka lihat sewaktu berkeliling Kebun KAIL. Setelah selesai menggambar, mereka saling menceritakan gambar masing-masing di kelompoknya.

Menggambar tanaman yang dilihat di Kebun KAIL

Kumpulan hasil karya anak-anak

 
Berbagi gambar anak-anak

Setelah itu anak-anak dikelompokkan ulang menurut usia atau kelas sekolahnya. Anak-anak yang besar masuk ke kelompok Kak Siska, sementara anak-anak kecil ikut kelompok Kak Melly. Mereka kemudian bermain ular tangga Kebun KAIL di kelompok masing-masing. Permainan ular tangga Kebun KAIL ini mirip dengan permainan ular tangga biasa. Hanya saja, tangganya adalah pohon bunga sementara ularnya adalah sulur tanaman merambat. Ketika sampai di kotak berisi akar pohon atau pangkal tanaman sulur, anak-anak besar perlu menjawab pertanyaan seputar jenis-jenis tanaman yang ada di Kebun KAIL dan manfaatnya. Jika pertanyaan dapat dijawab, maka anak-anak dapat memanjat pohon atau tidak perlu menuruni sulur tanaman rambat. Sebaliknya apabila pertanyaan tidak dapat dijawab, maka mereka harus menuruni sulur tanaman rambat atau tidak bisa naik ke pohon. Untuk anak-anak kecil, mereka hanya perlu menyebutkan nama tanaman yang ada di dalam gambar dan kemudian Kak Melly menceritakan manfaat dari tanaman tersebut.

Bermain ular tangga Kebun KAIL di kelompok anak besar

 
Bermain ular tangga Kebun KAIL di kelompok anak kecil

Tidak terasa hari menjelang tengah hari. Anak-anakpun diajak menikmati snack sehat buatan Teh Ida, yaitu bolu wortel. Cara pembuatan kue bolu ini mirip seperti bolu kukus pandan yang dikonsumsi anak-anak pada Hari Belajar Anak bulan sebelumnya. Bedanya hanya air sari pandannya diganti dengan wortel yang diblender. Anak-anak sangat menikmati makan bolu wortel ini.

Bolu wortel

Anak-anak menikmati bolu wortel

Selesai makan kue, anak-anak diajak menghitung jumlah uang yang terkumpul untuk kegiatan HBA kali ini. Uang yang terkumpul akan digunakan untuk membeli bahan konsumsi untuk kegiatan HBA bulan April yang akan datang. Beberapa anak juga menceritakan secara singkat apa yang paling mereka sukai hari ini. Setelah selesai bercerita, acara ditutup dengan berfoto bersama.

Sampa jumpa lagi, anak-anak!



***

[INFO KEGIATAN] Pelatihan Cara Berpikir Sistem - Minggu, 24 Maret 2019


Pelatihan #systemsthinking kembali diadakan di Rumah Kail! Mari belajar dan berpraktek bersama, untuk mengasah kemampuan dalam memahami dan mempengaruhi kompleksitas di sekitar kita.

Angkatan ke-38
Pelatihan Cara Berpikir Sistem
"Pengembangan Organisasi dan Masyarakat”

Minggu, 24 Maret 2019
Pukul 08:00-18:00

di Rumah KAIL
Kp. Cigarugak, Desa Girimekar, Kec. Cilengkrang, Kab. Bandung
bit.ly/Lokasi_RumahKail

Kontribusi:
> Rp 125.000 (Mahasiswa D1-S1/Aktivis/Pekerja Sosial)
> Rp 250.000 (Mahasiswa S2-S3/Karyawan/Umum)
*Tersedia biaya khusus untuk pendaftaran berkelompok 6 orang.

Silakan mengisi formulir pendaftaran di bit.ly/CBS0319
Paling lambat tanggal Kamis, 21 Maret 2019 (pukul 12:00, kuota terbatas). Informasi:
0813-9429-0336 (SMS/WA) / kail.informasi@gmail.com

Salam,
Perkumpulan KAIL

[LIPUTAN] Hari Belajar Anak 17 Februari 2019: Yuk, Bermain di Kebun

Pada hari Minggu pagi, tanggal 17 Februari 2019, jam Sembilan pagi, dua belas anak Kampung Cigarugak berkumpul di Rumah KAIL. Mereka ingin mengikuti Hari Belajar Anak (HBA). Pada kegiatan HBA kali ini, anak-anak diajak berkegiatan di Kebun KAIL. Kegiatan ini dipandu oleh Kak Melly Amalia.

Pertama-tama, Kak Melly mengajak anak-anak berkumpul di labirin dan membuka kegiatan dengan gerak badan. Pada beberapa putaran pertama, anak-anak mengikuti gerakan yang dicontohkan oleh Kak Melly. Setelah itu, anak-anak secara bergantian membuat contoh gerakan untuk ditiru oleh teman-temannya.


Gerak badan pagi dipandu Kak Melly

Setelah itu, anak-anak diajak untuk melihat sekelilingnya untuk mengamati apa saja yang ada di kebun KAIL. Anak-anak kemudian dibagi menjadi dua kelompok, yaitu Kelompok Pepaya dan Kelompok Jambu. Kedua kelompok ini kemudian berbaris berhadapan. Bu Melly mencontohkan sebuah lagu, “Lihat apa di kebun”. Setiap kelompok kemudian secara bergantian bertanya dan menjawab “Lihat apa di kebun”. Benda-benda yang disebutkan di antaranya adalah pohon, daun, bambu, jamur, jahe dan ginseng.

Kelompok Jambu menyanyi “Lihat apa di kebun”.


Membahas “daun” yang dilihat di kebun.

 Kelompok Pepaya dan Jambu bersama-sama melihat ‘pohon’.

Setiap benda maupun makhluk yang disebutkan kemudian benar-benar dilihat bersama dengan lebih baik dan dibahas lebih lanjut. Sebagai contoh, ketika membahas daun, Ibu Melly bertanya kepada kelompok yang menjawab daun, “daun mana yang kamu lihat?”. Ketika anak tersebut menunjuk daun yang dimaksud, maka semua anak mendekati daun tersebut, melihatnya dengan lebih seksama dan mambahas nama tumbuhan yang memiliki daun tersebut, ciri-cirinya serta manfaatnya. Karena masing-masing anggota kelompok melihat daun yang berbeda, maka pembahasan terus berlanjut sampai semua daun yang dilihat oleh anggota kelompok dilihat dan dibahas bersama. Demikian juga proses untuk benda yang dilihat lainnya. Sayangnya, belum semua jenis tanaman yang ada di Kebun KAIL diketahui namanya. Misalkan ketika kelompok menunjuk jamur, ternyata tidak satupun Kakak dari KAIL yang mengetahui nama jamur tersebut. Teh Ida yang merawat Kebun KAIL pun hanya mengatakan bahwa itu jamur beracun (mungkin karena tidak dikonsumsi di Kampung ini), tetapi namanya tidak tahu.

Mengamati ‘jamur'

‘Jamur’ yang diamati.

Setelah proses melihat kebun, anak-anak masuk ke kelas. Kedua kelompok diajak untuk duduk berhadapan. Bu Melly kemudian mengajak anak-anak untuk bermain ABC Kebun KAIL. Pada kegiatan ini, anak-anak diajak untuk mengingat-ingat apa saja yang ada di Kebun KAIL. Setiap anak dari setiap kelompok secara bergantian maju ke depan. Mereka kemudian menunjukkan jarinya. Kemudian anak-anak bersama-sama menyebutkan A,B,C, D dan seterusnya sejumlah jari yang ditunjukkan oleh perwakilan kelompok. Setiap kelompok kemudian menyebutkan nama tanaman atau nama benda yang ada di KAIL yang diawali dengan huruf yang disebutkan terakhir. Huruf-huruf yang keluar pada permainan ini di antaranya adalah G, H, J, T, L; sementara nama tanaman yang disebutkan antara lain adalah Ginseng, Handeleum, Jahe, Jambu, Jagung dan Jambu, Talas dan Terong, serta Lengkuas. Untuk setiap tanaman yang disebutkan anak-anak membahasnya lebih lanjut.


Menyebutkan alfabet di jari perwakilan kelompok. 


Mengamati ‘handeleum’.


Mengamati ‘handeleum’.


Setelah bermain ABC Kebun KAIL, anak-anak diajak untuk memilih daun yang disukai. Daun yang dipilih ada bermacam-macam bentuk, ukuran dan warnanya. Mereka kemudian menggambar daun yang mereka sukai di kertas yang dibagikan oleh Kakak-kakak. Anak-anak dapat mencontoh atau menjiplak daun yang mereka pilih dan mewarnainya dengan krayon atau pensil warna. Setelah selesai menggambar, setiap anak kemudian menceritakan gambarnya kepada anak-anak yang lain.

Menggambar daun yang dipilih.

Menggambar daun yang dipilih.

Tidak terasa hari menjelang tengah hari. Anak-anakpun diajak menikmati snack sehat buatan Teh Ida, yaitu bolu kukus. Berbeda dengan bolu kukus yang dijual di warung atau pasar yang dibungkus kertas, bolu ini langsung dikukus di loyang besar dan kemudian dipotong-potong dan disajikan di piring kecil. Teknik pembuatan bolu kukus dan penyajiannya seperti ini diharapkan dapat mengurangi sampah yang dihasilkan. Selain itu warna hijau yang ada pada bolu kukus ini juga bukan pewarna sintetis, tetapi dihasilkan dari sari warna hijau yang dibuat dari daun pandan yang diblender. Hmmm, rasanya enak dan baunya pun harum. Semua anak menikmati kue bolu kukusnya sampai habis.

Makan bolu kukus bersama.

Selesai makan kue, anak-anak diajak menghitung jumlah uang yang terkumpul untuk kegiatan HBA kali ini. Semua terkumpul Rp. 25.000,-. Uangnya akan digunakan untuk membeli bahan konsumsi untuk kegiatan HBA bulan Maret yang akan datang. Terima kasih, anak-anak!


Foto bersama gambar masing-masing.

Kegiatan HBA kali ini ditutup dengan berfoto bersama di Kebun KAIL. Sampai bertemu di HBA bulan depan!

***





[INFO KEGIATAN] Pelatihan Cara Berpikir Sistem - Minggu, 24 Februari 2019


Dalam dunia yang semakin kompleks, dibutuhkan kemampuan untuk melihat realita secara lebih holistik. Kemampuan tersebut dapat membantu kita memahami persoalan dan menyusun rencana yang lebih strategis dalam aksi-aksi kita mendorong perubahan.

Untuk mempelajari maupun meningkatkan kemampuan tersebut, mari mengikuti:

Pelatihan Cara Berpikir Sistem
Angkatan ke-37

"Pengembangan Organisasi dan Masyarakat”
Minggu, 24 Februari 2019
Pukul 08:00-18:00


di Rumah KAIL
Kp. Cigarugak, Desa Girimekar, Kec. Cilengkrang, Kab. Bandung
bit.ly/Lokasi_RumahKail


Kontribusi:
> Rp 125.000 (Mahasiswa D1-S1/Aktivis/Pekerja Sosial)
> Rp 250.000 (Mahasiswa S2-S3/Karyawan/Umum)
*Tersedia biaya khusus untuk pendaftaran berkelompok 6 orang.


Silakan mengisi formulir pendaftaran di bit.ly/CBS0219
Paling lambat tanggal Kamis, 21 Februari 2019 (Pukul 12:00), kuota terbatas.


Informasi:
0813-9429-0336 (SMS/WA) / kail.informasi@gmail.com


Salam,
Perkumpulan KAIL